Sep 29, 2007

Jalan-jalan : Ke Kampus

Bismillah.

Hari ini main ke kampus, euy. Janjian sama temen.
Cape banget sebelumnya abis dari wawancara sama asuransi gitu di Cikini, ditawarin jadi agennya. Aku tolak baik-baik karena aku sedang menghandle project dari kakak tingkatku, dan rencananya minimal 1 tahun ke depan masih di tempat kerja yang sekarang juga. Jadi yah...
“Maaf banget ya, Mbak, gak bisa bantu sekarang...”

Begitu menjejakkan kaki di stasiun UI, berasa banget lelahnya. Ngantuk.
Tapi ya berusaha menikmati aja. Ya mau dipegimanain lagi coba...

Sampai halte stasiun, ngeliat baliho segede-gede gaban (iya, kalo kecil namanya leaflet...).
“Diskusi Politik, Bedah Buku... blablabla... BEM UI”
“Kita kehilangan intelektualitas! Bla..bla..bla... KSM UI”
“Ifthor akbar... taujih... blablabla... SALAM UI...”

Sumpah kangen banget ikutan berdinamika bareng temen-temen organisasi!!!

Masih kebayang nyeselnya gak sempet ikutan di UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) Pers mahasiswa (ampe dipertanyakan gitu sama Purwocoroko, dikirain kurang kerjaan... -_-‘ Ngaku lo, Wo...).
Sempet ngiri banget sama temen-temen di Kelompok Studi Mahasiswa Eka Prasetya yang
bergerak di bidang studi ilmiah dan diskusi2, karena anggota2nya produktif banget discuss dan nulis ini-itu di kolom-kolom koran atau majalah ibukota.
Pun ingetttt... banget waktu “dilarang” sama Pan-pan untuk ikutan di SALAM karena dia mengkhawatirkan aku gak optimal dengan amanah2 yang udah ada. Jadilah semasa di kampus aku gak pernah berkecimpung di LDK (Lembaga Da’wah Kampus) bernama SALAM (Nuansa Islam) itu.

Tapi bersyukur juga lah, pernah nyicipin yang namanya BEM UI.
Dan sekarang mereka (organisasi2 kemahasiswaan itu –red) makin hidup...
Alhamdulillah...

Setelah itu menyusuri path menuju kampus psikologiku tercintah...
Selalu deh, waktu dulu berangkat kuliah pagi-pagi, aku begitu menikmati berjalan di tengah hutan kecil yang rimbun itu (dulu masih rimbun, sekarang dah pada dibabatin jadi parkiran! Huh!).

Dan aku selalu memandang langit biru ditingkahi cicit burung yang bersahutan, membaui aroma rumput yang basah, udara yang lembab, dan tentu saja sambil menghirup nafas kuat-kuat, menahannya di paru-paru sambil memejamkan mata, dan...
Fiuuuhh.... menghempaskannya lagi dengan penuh kelembutan.
Nikmatnya Ya Allah...
Terus tadi siang mengulang adegan yang sama deh.
Masih kerasa nikmat, walau bau rumputnya gak terlalu segar, suara burungnya gak ada, dan udara agak-agak panas...

...When I walked along way side of the trees,
Stand below the shadow of leaves
When I breath fresh air, oh my Lord!
No I don't ever want to lose it…
How great Our Lord creates it
Word willl never can describe it…
(He) Gives us the wonderful life…
…We could cherish beautiful sight
That's evidence balance of life
The journal of green kingdom"

(Green Kingdom – Gradasi)

Sampai di parkiran psiko...
“Mbak... Mbak...”
Seorang perempuan berjilbab agak lebar berusia 30-35an tahunan mencegatku.


“Ya?” aku membalikkan badan.
“Mbak kuliah disini?”
“Ngg... iya,”
“Duh ukhti... saya abis janjian sama temen saya di Mipa, tapi tadi dia keburu pulang. Trus saya tadi kecopetan di kereta. Ukhti bisa bantu saya gak... entar duitnya saya ganti, transfer atau gimanalah..”
Aku berpikir.
“Emang butuh ongkosnya berapa, mbak?”
“Dua puluh empat ribu...”
“Sebentar...”
“Duh saya dari tadi nyari akhwat mana yang bisa saya mintain tolong....”
“Saya gak ada pecahan nih...ada juga empat ribu. Satu-satunya duit tinggal 50 ribu di dompet...” ujarku.
“Tukerin aja dulu Mbak... gimana?”
“Ngg... ya udah deh. Ke kantin aja yuk...” ajakku kemudian.

Sepanjang perjalanan ke kantin...
“Emang tinggalnya dimana, Mbak?” tanyaku.
Di bogor. Tinggal sih aslinya di Tangerang. Tapi ini mau balik ke Bogor dulu. Kirain Ukhti masih kuliah... mukanya masih kaya anak SMA gitu sih... hehe....”
Aku
mengeryitkan kening. “He?!”.
“Iya. Udah kerja ya ternyata? Kirain saya baru masuk jadi mahasiswa... belum nikah dong ya... mau gak nih, banyak...”
Glek. Aku menelan ludah.
“Oh, enggak... makasih... lagi istikhoroh aja...” aku meringis.
Isu itu lagi... tape deh.

Begitu uang sudah ditukar...
Mbak... blablabla...”
“Oh... blablabla...”
“xxx...”
“yyy...”
...assalaamu’alaykum...”
Oke... hati-hati Mbak...alww...”

Aku menghela nafas sambil memperhatikan sosoknya pergi.
Gak ada bad feeling. Tapi gak ada salahnya juga waspada.
Tapi masa sih, bulan romadhon gini masih nipu juga...
Gak ada tampang penipu juga deh, Ndra... jilbab rapi kok.
Tapi kan namanya gaya bisa aja.
Pasalnya beberapa kali juga nemu ibu-ibu yang berjilbab lebar berperilaku mirip-mirip gitu juga kan...

Hatiku gaduh bertentangan satu sama lain.
Diem deh. Udah, husnuzhon aja!” omelku pada diri sendiri.
Mending mengalihkan perhatian pada sekeliling kampus.
Eh ada Qiwqiw...!

“Qiwqiw!” panggilku.
Eh ada Mbak Indra... apa kabarrr....” Qiwqiw, adik angkatanku yang beda 2 tahun, menyodorkan tangannya untuk kujabat. Plus, pipi untuk cipika-cipiki.
Baik2.... gimana nih, udah dapet keponakan belum diriku...” tanyaku tak sabar. Qiwqiw baru aja nikah beberapa bulan lalu soalnya.
“Doain aja ya Mbak...”
“Ha? Serius... udah berapa bulan?”
“3 bulan nihh...”
Waahhh... Skripsi gimana?
Iya nih, ulang lagi dari awal...”
“Kok? Pembimbingnya siapa?”
“Bu ini...”
“Ohh... semangat deh ya!”
Iya, makasih mbak...”

Aku berpisah karena Qiwqiw mau sholat di mushola gedung E, sementara aku menuju gedung H yang musholanya menurutku lebih nyaman.

Gak lama...

Ndra!
Ver, rekanku di kantor yang juga masih kuliah profesi psikolog, memanggil.

Oiyy Ver...”
“Ketemu Fa gak di kantor?”
“Hah? Gw udah lama gak ke kantor neh... heheh...” aku nyengir lebar.
“Wah parah bener lo... Katanya mau buka puasa bareng?”
“Yuuuk! Si Fa ngajakin di Bakso Sehat itu... yang ada kejunya...”
“Ohh.. boleh2...”
“Rame2 ya, sama Hans, anak-anak yang laen juga...atur aja waktunya...”
Sip... daghhh...”
“dagh.”

Melangkah beberapa meter dan berhenti di depan mading MPM (Majelis Permusyawaratan Mahasiswa).
Masih idup nih! Alhamdulillah...
Maklum, kebayang waktu dulu juga jadi anggota BPM (Badan Perwakilan Mahasiswa, sekarang ganti jadi MPM), yang... hidup ngos-ngosan, matipun jangan.
Hehe. Yuks, k
ita liat motto anggota-anggotanya...

kerja keras, kerja cerdas, kerja ikhlas.” Ini punya ketuanya.
Sip... sip.
Sekarang giliran wakilnya.
Katakan hitam adalah hitam. Katakan putih bukanlah hitam!!!”


Brr...
Merinding. Tiba-tiba merasakan sesuatu berdesir.
Idealisme. Aku : masihkah?
AH namanya. Ex-kader sospol BEM jaman aku.
Pantes mantabh gitu mottonya.
Bagus... semoga bisa membuat perbaikan ya, semuanya.

Aku menatap satu-persatu personel MPM di mading itu dengan antusias.
Semangat yang tak pernah aku temukan lagi di tempat manapun selain kampus.
Gairah yang meluap-luap, dan selalu dapat memilih banyak tempat.
Sementara, sekarang... aku???

“Mbak Indraaaa....”

Dew. 2005.
“Heiii... pa kabar...”
Biasa deh. Salim-salim sambil cipika-cipiki lagi.
“Mbak lagi ngapain?”
“Main-main aja nih...”
“blablabla...”
“bliblibli...”

Jalan lagi. Berenti lagi. Mampir liat pengumuman-pengumuman.
Daurah awal fakultas, lomba foto model (aih...), pelatihan ini-itu
, poster tokoh-tokoh psiko, bazaar buku... dst.
Kampus, kampus... apa aja yang kita mau, semuanya ada!

Lalu sholat di gedung H, dan menunggu jam 2 tiba.
Pas wudhu ketemu sama Palupi dan Yayang, masih dengan gaya sok coolnya.
“yah, si Indra...”
Palupiii... Yayangg... Eh pa kabar lo bo’...”
“Baek. Ngapain lo kesini...”
“Maen-maen... blabla... gimana kulnya? Duh, ngirii...”
Palupi dan Yayang masih kul s2 profesi psikologi klinis dewasa. Ugh, mupeng berat!

Kenapa gak taun ini aja daftarnya, Ndra?”
Belum ade biayenyeeee, Yayaanggg...”
Daripada taun depan, makin mahal lho...”
Ho-oh, Ndra...” Palupi menimpali.
“doain aja ya..”
“amin amiin..”

Di mushola ketemu lagi sama adek-adek, saliman lagi, cipika-cipiki, cerita ini-itu...
Eh ketemu si Tike juga!

“Indraaa....! Kangennnn....”
“Tika cintakuuuwh.... kangen juga....!!!”

Hah... Udah profesi aja tu anak.
Gile bener... temen-temen gue satu-persatu dah pada nerusin profesi psikolog!
Trus aku kapan dunk... mahal pisan soalnya. SPP aja sekarang 9 juta! :’(

“Kapan ni walimahan...” Tike menggoda.
Haiyyah... Doain aja ya. Kamu kapan?”
“Akan ada waktu yang tepat buat kita. Ya kan?” masih dengan gaya filosofisnya, Tike berkata. Dan aku menjawab mantap. “Yappp!”

Kami melepas rindu bercerita banyak hal. LSM, kerja sosial, kul di luar negeri...
Walau cuma 20 menitan, lumayan juga. Udah lama banget gak ketemu soalnya...

Jam 2, jalan lagi.
Sempat melihat gedung FH dari atas ketinggian lantai 2, melirik gedung rektorat yang menjulang dan tentu saja kepikiran danau masjid UI.
Pengen banget kesana, menikmati pemandangan danau yang adem, angin yang semilir, pas banget buat merenung sambil denger musik atau murottal. Lagi pingin afirmasi dreams lagi nih, abis baca buku Quantum Ikhlash...
Oya, dulu aku dan Tike sering banget nongkrong disana. Beautiful momentlah...
tapi skarang kayanya gak sempet deh (Do u know... danau masjid UI diakui banyak orang sebagai tempat nongkrong yang pewe (plg wenak –red) banget lho...).
Yah, kapan-kapan lagi ya, say... Aku berujar pada diriku sendiri.

Mampir ke toilet bentar, dan...

“Mbak Indraaaaa...”
Dahl, adek kelas lagi.
“Uhh..mbak indra apa kabar... katanya mau piknikk...”
“yee.. dari dulu kan terserah kalian maunya kapan. Pada sibuk sih...”
ya udah bikin aja rame-rame... khusus ‘sobat2’...” ujarku.
Eh, mbak, kemarin waktu ‘Bapak’ sama Mbak Nir wisuda kita poto2 lho... udah kaya keluarga gitu sama anak-anaknya.. hahaha...”
“Haha... ada-ada aja...”
“blabla..”
“blibli..”
muah...muah... daaagghh...”.

Turunlah aku menuju fakultas tetangga, ada janji sama teman.
Teteup, di lantai dasar ketemu lagi sama adek kelas, saliman lagi, cipik-cipik lagi, dst.
Yahhh.... nasib punya banyak fans emang gini kali ye...
Kqkqkq... ^_^

Aku melangkah keluar selanjutnya.
Ke fakultas sebelah, ketemuan sama temenku, lalu beranjak pulang.

Masih sempat pula melihat danau UI-wood yang damai dari atas bus kuning, teringat beberapa waktu silam berkumpul disana beberapa kali untuk sama-sama mendengar nasihat dari seorang teman, bersiap diri demi rentetan agenda yang selalu tak pernah padam...
Berjalan sambil bersyukur diam-diam karena masih bisa menengok berjuta kenangan...

Kampus...
Tempat yang akan selalu kurindukan.
Idealismenya...
Heroismenya...
Semangatnya...
Hutannya...
Danaunya...
Semilir anginnya...
Kuliahannya...
Lelah-lelahnya...
Seneng-senengnya...
Dinamikanya...
Semuanya.

Perlahan tapi pasti kakiku menjauh.
Baik-baik kulipat segala ingatan.
Pulang, dan menyimpan memorinya di salah satu sudut hati terdalam.


...that after we’re gone...
Spirit carries on...”

(Spirit Carries On – Dream Theathre)


Friday,28.09.07; 22:02 wib.
~kangenKangenKangen...


gbr dari http://www.psikologi.ui.ac.id/index.php,
http://dennyjuzaili.wordpress.com/2007/06/16/kenapa-nggak-ada-keringanan-pak-rektor/,

http://web.uvic.ca/hrd/indonesian/unit12/univ1r.htm


Rhum Menyebbballlkkkann…

Bismillah.

Beberapa hari lalu mamah bikin kueh pie buah. Sounds nyammy, ya? Iya, emang enak kok. Aku udah pernah nyicipin buatan orang soalnya.

Ceritanya di rumah lagi ada mas Q yang emang sering dimintain bantuan buat nyupirin bapak kalau berobat. Kebetulan beliau lumayan bisa masak juga, karena dulu waktu mamanya masih ada (sekarang udah meninggal), sering bantuin catering gitu.

Kemudian bikin kueh pie-lah si Mamah dan Mas Q berdua.
Aku gak bantu banyak, cuma nimbrung-nimbrung dikit di awal-awal. Pas baca resep dari balik label susu kental gitu, aku liat ada bahan rhum di ingredients kue pie-nya. Tapi aku belum ada feeling apa-apa. kupikir mamah juga gak akan pake itu rhum...

Begitu si pie udah jadi...
“Wahhh... sepertinya enak!”.
Aku membayangkan bakal makan pie itu pas buka puasa. Bayangkan ya, ada lapisan keringnya selebar 30 cm-an, trus dilapisin vla, udah gitu dilapis lagi sama buah kalengan, dan dituangin agar-agar bening di atasnya. Hmmm....

Pas udah buka puasa, aku ngeliat sisa vla-nya nggeletak di meja makan.
Aku icipinlah itu vla...
Colek dikit dan...

ASTAGA!!!

Ini pake rhum ya?” ujarku sambil menahan adonan itu di mulut dan segera memuntahkannya.
Aroma rhum begitu mudah dikenali.
Iya...” Mas Q berkata tanpa ekspresi.
”Kok bisa sih... rhum kan haram, kandungan alkoholnya tinggi banget!”
”Oiya ya Mbak??” Mas Q berujar tanpa ekspresi lagi.
”Duhh... terus pie yang tadi dimasak pake rhum juga donk?!?”
”Iya.. itu kan vla sisa yang udah ditaro ke pie-nya...”
Astaghfirullah....

Antara kesal, marah dan sedih, aku tanya ke Padil.
Dan Padil bilang, ”Iya, rhum kan khamr. Jadinya haram. Yang kayak gitu kan gak pake kompromi lagi, Ndra...”

Jawaban Padil bikin aku tambah shock.
Gimana nih ya Allah? :’(

“Gak mungkin dibuang, Padil. Mamaku pasti akan marah…”
Gak bisa dikasih ke tetangga yang nonmuslim aja ya Ndra?”
”Gimana ya... mau gak ya mamaku... kalau gak mau gimana...”

Panik, aku termenung-menung di kamar sambil sedikit-sedikit mulai berkaca-kaca.
Terbayang kelalaianku gak bisa menjaga keluarga dari api neraka...
Terbayang surat At Tahrim ayat 9 lagi...
Yaa ayyuhalladziina aamanu, kuu anfusakum wa ahlikum naaro...
Wahai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka..”

Ya Allah, gimana nih... :’(

Apa aku buang aja diem-diem ya, Padil... Harusnya kalau mau berjuang sampai titik darah penghabisan kan harus berani ambil resiko apapun... daripada susah di akhirat... Tapi...blablabla...”
Maaf ya, Ndra, gak bisa bantu. Harusnya sih emang begitu. Tapi aku gak berani ngomong karena belum tentu bisa kalau ada di posisi kamu. Sabar ya...”
”Ya udah, aku coba ngomong sama mamah dulu...”
”Maaf ya Ndra, aq gak bisa bantu apa-apa selain bilang sabar... km berdoa aja ya, aq jg ikut berdoa dari sini :)”

Akhirnya aku keluar kamar.
”Mah... rhum itu bla..bla..bla...”
”Ya kan kita gak tau... ya udah besok-besok gak usah pake lagi...” ujar Mamah.
Dadaku semakin sesak.
”Ya tapi kan sekarang udah tau, jadi gak usah dimakan...”.
Tau dari mana lo dek...” ejek Mas-ku.
Gua udah baca di internet... Kata temen gua juga itu khamr gitu...”
”Kasih Bu Tobing aja... atau dijual deh...” usulku menyebut nama tetangga yang nonmuslim.
”Ya udah ntar dibuang aja vla-nya.. sisanya kan masih bisa dimakan...” kata Mamah.
”Hmhh...”

Aku masuk kamar lagi dan sms si Padil lagi.
”Aku udah bilang mamah. Katanya vla-nya mau dibuang aja. Bla..bla..bla... Harusnya aku bersyukur ya Padil, masih banyak yang ujiannya lebih berat daripada aku. Allah pasti tolong aku kalau aku berusaha!”
”ya udah, mudah-mudahan sisa vla-nya gak ada lagi. Bla..bla..bla.. Met berjuang ya, Ndra :-)”

Aku konsentrasi tarawih setelah itu. Sedikit kelegaan menjalar. Harus berjuang, Indra!
Allahumma... mampukan aku menjaga diri dan keluargaku dari api neraka-Mu...” doaku khusyuk.

Begitu selesai sholat, aku keluar kamar lagi mau ambil minum.
Tapi begitu buka kamar...

”Lho kok pie-nya dimakan???????????”
”Enak tau, Dek...” mas-ku berkata sambil menikmati pie buatan mamah di tangannya.
Ya udahlah... udah dimasak nih...” imbuh Mamah. Mamah juga udah makan!!!
”Lagian kamu ngelarang-larang cuma denger kata temen doank...” Mamah menambahkan.
”Orang udah baca di internet!!”
“Mana sini gua liat donk, lo ngomong doank... Print sini...” Mas-ku berkata seenaknya.
Pokoknya gua udah kasih tau lho ya... tanggung jawab sendiri!” aku bersungut-sungut kesal.

Lalu masuk kamar lagi dan bersujud sama Allah...
Maafin ya Allah... udah lalai kali ini... hik hiks... ga bisa mencegah... ampuni keluargaku ya Allah...”

Setengah desperate aku meng-sms Padil lagi.
Padil, mamah boong... katanya vla-nya mau dibuang... tapi taunya mereka lagi makan sekarang... huhuhu....”
”Yaudah, berusaha juga udah diitung amal kok...”

Tapi tetap aja aku sedikit down.
Kalau aja aku ingetin dari awal pas udah baca susunan bahan pembuat pie-nya...
Kalau aja aku bisa tega ngebuang itu pie tanpa takut dimarahin mamah...
Kalau aja aku menomorsatukan keridhoan Allah tanpa perhitungkan murka manusia...
Tetep aja usahanya belum optimal...
Sama sekali gak optimal...

Huhuuu...
Gagal ngeda’wahin keluarga lagiii....
Dari dulu paling susah yang namanya ngebilangin keluarga...
Paling-paliiiingggg!
Huhuuuhuuu... :’(

Dasar rhum menyeballkaaaaaaaaaaaan....!!!!!!


~tragediRomadhon...Hiks Wed, 27.09.07, 00:44 wib.


info lengkap ttg haramnya rum dalam makanan, bisa di-cek disini: http://www.halalguide.info/content/view/29/34/

gbr diambil dari http://www.schools.pinellas.k12.fl.us/gallery/cartoon/Page0004.html

Sep 21, 2007

Jadi Tukang Amplas :)


Bismillah…

Alhamdulillah.
Baru terasa syukurnya setelah merasakan dinamika hubungan interpersonal dengan beberapa teman. Biasa, apalagi penyebabnya kalau bukan lidah, si organ yang katanya tak bertulang tapi lebih tajam dari pedang… *haiyyah…*
Hehe…

Seperti biasa, kalau udah gak suka sama orang, aku lebih suka ngejauhin.
Beda sama kalau aku ngomel-ngomel, itu tandanya aku masih baik. Maksudnya, marahnya gak sungguh-sungguh. Paling reda bentaran aja. Tapi kalau udah nyakitin banget, aku lebih suka memilih diam. Membiarkan lawan merenung.
Sukur-sukur kalau dia nyadar. Kalau enggak ya sudah. “Nasibmu, nak,” deh…

Jelek ya.
Karena orang jadi gak tau masalahnya apa, atau kesalahannya dimana. Dan tentu saja permasalahan tidak akan selesai (padahal aku tau banget, betapa gak enaknya digituin. Pantes aja Ka’ab bin Malik uring-uringan banget waktu didiemin Nabi Saw dan seluruh penduduk Makkah karena gak berangkat perang karena malas…)

Kadang aku berpikir…
Benar sekali, bahwa luka yang kita tanamkan pada orang lain itu, ibarat paku yang kita tancapkan di pagar hatinya. Bisa dicabut, tapi bekasnya tidak bisa hilang.
Forgiven but unforgotten, kata The Corrs.

Kemarin-kemarin aku masih kekeuh dengan prinsip itu.
Aku bisa memaafkan. Tapi tentu saja lukanya tetap tak bisa hilang.
Membekas.
Dan aku tidak pernah tahu (atau tidak mau tau?), sampai kapan bekasnya hinggap di jiwa.
Jadi better jauh-jauh aja, dan aku menganggap orang itu gak pernah ada.
Perilaku operasionalnya bisa dengan mendelete nama orang itu dari hp-ku, list YM, dan sebagainya. Pokoknya anggap aja orang itu gak pernah ada dalam kehidupan ini.

Baru deh, setelah banyak belajar dan baca-baca sekian banyak buku (The Secret dan Quantum Ikhlas, terutama), pikiranku jadi terbuka.
Kesal emang iya, tapi memelihara kesal sama dengan membebani diriku sendiri. Energinya negatif semua. Dan benar, kalau pake hukum tarik-menarik, sesuatu yang negatif hanya akan menarik hal-hal negatif pula.

Udah mana jadi capek karena mangkel, bawaannya juga gak tenang aja karena ada hal yang belum tuntas selesai.
Dan sesungguhnya, aku hanya me-repress kenangan buruk itu ke alam bawah sadar, tidak menyelesaikannya. Artinya, suatu saat pasti akan meletup lagi, karena mendiamkannya sama dengan menimbun gundukan bom waktu yang bersiap meledak jika masanya tiba suatu ketika.

Alhamdulillah…
Pada akhirnya aku bersyukur, karena sudah bisa menterapi diri sendiri sekarang.
Kuncinya cuma 2 ini nih : pikiran dan perasaan positif.

Seperti kemarin-kemarin misalnya.
Ada seseorang yang bilang,
“Tegas itu bagus, Fath. Tapi jangan samakan dengan galak. Waktu diawal kenal dan liat aktivitas kamu, wah salutt… kayaknya asyik nih kalau dijadiin istri. Tapi begitu kesini-kesini tau kamu galak, lama-lama terkikis deh…”

Dan aku tentu saja jadi misuh-misuh (Diem deh gak usah pada ketawa…).
Kalau mau ngingetin aku supaya jangan galak-galak ya udah bilang aja kayak gitu.
Apa hubungannya dengan “gak jadi berniat menjadikanku istri”, coba?
Lagipula kalimat itu juga terdengar kurang ahsan, kalau menurut Ucup, temen yang aku ceritain. Frontal bener kali ya…

Lagipula lagi, teman-temanku yang tau aku galak sampai detik ini juga masih mau bergaul sama aku. Lagipula juga, aku galak hanya pada beberapa hal. Lagipula, kalimatnya mengesankan aku tidak punya kebaikan apapun yang bisa mengcover kelemahan galakku. Jadi buat aku, tetep aja tuh gak ada korelasinya mengingatkan aku supaya ‘jangan terlalu galak’ dengan ‘gak jadi berniat menjadikan aku istri’.
Orang yang aanehhh…. -_-‘

Karena BT dan males ngomong lagi, melintaslah niat mau ngejauhin tu orang.
Siap-siap nih men-delete berbagai hal yang tersangkut-paut: ya YM, nomor hp, juga link blog…

Tapi aku inget-inget lagi…

Paku sudah menancap dan bekasnya sudah tertanam.
Tapi bekas itu kan bisa diamplas.
Dua hari sebelumnya aku juga sudah bisa mengamplas bekas paku di hatiku waktu ada seseorang yang juga nyakitin aku dengan kata-katanya.
Jadi kenapa sekarang aku harus melihara rasa sakit hati itu lagi?
Kemarin-kemarin aku bisa kok, jadi pasti sekarang aku juga bisa!!!

Setelah berpikir begitu, aku memejamkan mata.
Menarik nafas dalam-dalam, menyertakan seluruh pikiran dan hati, serta berujar pada diri sendiri dengan lembut sambil tersenyum,

“Aku tidak kesal. Aku baik-baik aja... Aku dan si itu baik-baik aja… Aku gak kesal sama dia… Dia cuma mau mengingatkan... Dan aku bersyukur sudah diingatkan… Aku bersyukur sudah diingatkan… Kami akan tetap baik-baik saja… Aku orang yang pemaaf… Aku orang yang menyenangkan… Aku bukan orang yang cepat marah… Aku bisa menerima kritik dan masukan dengan dada lapang… Aku bisa mengamplas sakit hatiku… Aku gak marah sama dia… Aku baik-baik aja... Aku dan dia juga akan baik-baik aja…”

Lalu aku buka mata. Dan aku bisa merasakan perasaanku lebih baik dari sebelumnya.
Seperti ada gumpalan yang terangkat dari dadaku.
Ringan…

Kalian tahu tidak?

Kata buku “How You Feel Is Up To You”, perasaan dan pikiran kita itu ibarat tombol listrik yang bisa dipencet “on/off”-nya kapan aja. Jadi kalau sudah mulai negatif, tinggal pencet tombol yang positif dan semua akan berbalik.

Awalnya emang susah, apalagi buat aku, orang yang derajat ‘feeling’ dibanding ‘thinking’-nya tinggi. Apa-apa dominannya pake perasaan.
Tapi bisa kok dicoba. Dan emang harus dilatih terus.
Gak mudah, tapi bisa!
Caranya ya seperti yang aku lakukan di atas, cukup dengan mensugesti diri sendiri.

Aku tidak tahu apakah cara ini ampuh untuk kalian.
Tetapi banyak buku bilang, begitu banyak orang terbantu mengatasi perasaan dan pikiran negatifnya dengan cara ini. Karena prinsipnya satu hal ini ini: pikiran dan perasaanmu akan menarik apa yang sama dengan apa yang kamu pikirkan dan rasakan.

So, teruslah berpikir dan berperasaan positif supaya semesta menarik hal yang positif juga untuk dirimu.
Untuk lebih jelasnya, aku rekomendasikan baca buku The Secret karya Rhonda Byrne atau Quantum Ikhlas-nya Erbe Sentanu aja, ya

Ok, I am fine and I always be fine.
Mari berdamai dengan diri sendiri…
^_^


Wed, 19.09.07; 13:11 wib.
-masihBelajarMenjadiPositifSetiapHari:)


gbr dari http://www.jupiterimages.com/popup2.aspx?navigationSubType=itemdetails&itemID=23120152
http://www.jupiterimages.com/popup2.aspx?navigationSubType=itemdetails&itemID=22188870
www.pinewoodpro.com

Sep 20, 2007

Di Ruang Hati


Bismillah…

Akhir-akhir ini aku lagi sering-seringnya berdialog dengan jiwa…
Menyenangkan sekali bisa berjalan-jalan di ruang hati, melongok isinya, meniup debu-debunya, menata ulang ‘perabotnya’, meninjau mana yang perlu dan tak perlu dirasakan atau dipikirkan, dan tentu saja, menuangnya dengan berbagai asupan.
Toh Rasulullah saw dan para sahabat juga sering melakukan dan bahkan menganjurkannya, bukan? Berangkat dari semangat mentafakkuri diri, barangkali disinilah entry point-nya.

Pula, mengutip teman-teman yang ‘lain’, kata mereka,
Kedamaian dan ketenangan berangkat dari keheningan…
Dalam keheningan hati yang dalam yang jauh dari keramaian, disitulah kedamaian terletak,”

Yup.
Dialog degan jiwa (bagiku) seringkali membuatku semakin mengenali karakter jiwaku apa adanya. Ya kemauannya, pun segala inginnya. Kadang berusaha memaklumi gejolaknya, atau pula berkeras-keras menasehatinya. Kadang berusaha membujuk agar ia melembut, atau pula bersusah-payah mensugesti agar sekian semangat atau positivitas terbentuk.

Barangkali pula, benar adanya, semakin sering kita berusaha mengenali diri, semakin kita mengenali hakikat kemenghambaan dan ketakberdayaan dihadapan-Nya. Man arofa nafsahu, faqad arofa robbahu. Barangsiapa megenal dirinya, maka ia akan mengenal Robb-nya.

Tapi sungguh, Maha Luar Biasa-nya Allah yang menciptakan dua dimensi dalam kehidupan ini. Bahwa sesungguhnya, hidup tak melulu diisi dengan individualitas hubungan dengan diri sendiri, ataupun keterhubungan ansich dengan Sang Pencipta Jiwa. Jika demikian adanya, maka ucapkanlah selamat tinggal pada dunia dan bergabunglah dengan para pemuja kesendirian yang acap berdalih di balik ibadah, dengan alasan, taqarrub ilallah.

Sementara mereka berasyik-masyuk menari dalam telaga keheningan, seruan itupun kemudian lantang dicanangkan, bahwa "Orang mukmin yang bergaul dengan manusia dan sabar terhadap kejahatan mereka lebih baik daripada orang mukmin yang tidak bergaul dengan manusia dan tidak sabar terhadap kejahatan mereka" (Hr. Tirmidzi).

Selalu begitu.
Keseimbangan, bagaimanapun, menjadi ciri tak terpisahkan dari kesempurnaan diin ini. Bahwa dianjurkan untuk sesekali berkhalwat dengan jiwa, adalah sama pentingnya dengan berinteraksi dengan sesama. Jika timpang salah satunya, maka akan melebarlah ruang kosong di hati yang mencirikan hampa: layaknya lubang pada kayu jati yang terlihat kukuh, namun tetap saja cacat; tak menyempurna.

Dan benar.
Kesendirian tak melulu menjanjikan kedamaian.
Adakalanya lorong jiwa yang satu harus diisi dengan keberbauran dengan jiwa lainnya. Adakalanya pula, keramaian menjadi sama nikmatnya ketika di dalam hiruk-pikuk itu, jiwa menemukan dirinya meng-ada bagi jiwa-jiwa lainnya juga. Maka tidaklah berlebihan jika beberapa kita menanamkan semboyan dalam hidupnya, dalam kalimat, “saya bermanfaat, maka saya ada”.

Dalam perjalanan yang singkat, selain buah ibadah, apalagi yang bisa dibawa pulang dan bahkan dipersembahkan, kecuali kesaksian dari sekian makhluk yang merasakan kebermanfaatan?

Begitulah.
Ramai dan sunyi seharusnya berpadu-padan karena memang, keduanya sama-sama jiwa butuhkan. Bercengkerama dengan semesta menjadi suatu keniscayaan agar hidup tak melulu egosentris, kalau tidak boleh dikatakan indiviudalis.

Sebagaimana juga kesendirian yang mesti diberi porsi, agar keruhnya jiwa dapat diberi penawar lagi. Karena Tuhan memang tak melulu ditemukan dalam khalwat sepi, tapi juga mungkin berada di sekian banyak tangan peminta-minta, laparnya perut-perut dhuafa, atau pula sekedar remeh-temeh permintaan teman yang ingin didengar curhatnya.
Lagi-lagi memang, hari-hari terlalu panjang untuk diisi dengan sekedar menyepi, karena berbuat akan membuat pikir dan renung kita menjadi nyata.



Jzk to Agah yg taushiyahnya menjadi inspirasi kali ini. Tapi koq gw berasa tua banget ya, nulis ini. Tau deh, ngomong apa sih diatas tadi *_*

Sunday, 16.09.07, 06:40am (KaliIni’SetelahCahaya’,soalnyaUdahPagi.Hehe:P)
~ygLagiBosenJalan2diRuangHati



gbr dari sini : http://www.derekkreckler.com/gallery.asp

Sep 18, 2007

Pak GH yang Baiiiiikk…. *

SATU
Kampus, 3 September 2007, 16.50 wib.


“Pak… doain ya… taun depan… hehe… kemarin ada sih… tapi… blablabla…”
“Yasudah, kasih isyarat donk…”
“Ha? Gak berani ah, Pak…”
“Lho, kenapa?”
“Takut… Takut ditolak…”
“Lho, terus kalo ditolak kenapa?”
“Kecewa… Sakit hati…”
“Lho, kalau kecewa terus kenapa?”
“Yaa… gak enak aja… walau tau siiih… mungkin bukan yang terbaik dari Allah…”
“Nah, kalau udah tau akan dikasih yang terbaik sama Allah, kenapa harus kecewa?”
“Ya tapi kan… manusiawi, Pak…”
“Indra, kecewa dan bahagia itu anugerah. Dalam kecewa, anugerahnya adalah kita akan semakin dekat dengan Allah…”
“…… “ *speechless*

DUA
Masih di Kampus, waktu yang sama

“Indra… lain kali kalau berdoa, jangan lagi meminta surga…”
“Gitu ya, Pak…”
“Hmm… Indra sepakat gak, kalau selain Allah, semuanya adalah makhluk?”
“Sepakat…”
“Nah, kalau gitu, surga makhluk juga bukan?”
“Ngg… iya…”
“Jadi, kenapa harus meminta makhluk, kalau ada penciptanya?”
“…..”
*speechless, plus nyengir lebar*

“Jadi, cukup minta ridho-Nya saja.”
“Tapi, Pak… kan ada pahala dan dosa. Kalau pake prinsip behavior, memang alamiah seperti itu kan?”
“Lalu?”
“Ya… karena punya banyak dosa, otomatis pengen punya banyak pahala, biar masuk surga…”
“Tapi apakah masuk surga itu karena banyak pahala?”
“Heheh… ya gak juga sih…”
*speechless plus nyengir lebar lagi. Berasa deh o’onnya…*
“Sudah… kalau Allah sudah ridho, apa saja dikasih!”


TIGA
Sms. 06.09.07, 04.50 wib

“Alhamdulillah, subhaanallah, allahu akbar. Melalui karuniaMu saat fajar ini, jernihkan hati kami dan peliharalah taqwa kami mensyukuri hidayahMu kala Engkau beri kesempatan bersilaturahmi dalam kesalihan bersama anakku tercinta Indra Fathiana dan ayah bunda serta saudara dan maupun setiap kerabatnya. Amiin”

“Allahumma aamiin. Semoga milyaran malaikat mengaminkan dan mendoakan hal yang sama pula bagi Bapak. Trima kasih ya Pak…”


EMPAT
Sms. 13.09.07, 05.08 wib

“Asswrwb, semoga Allah SWT membuka kemudahan untuk berikhlas, menjernihkan fakir, dan membeningkan hati kita, amiin. Maaf lahir batin, semoga keridhaan Allah subhaanahu wa Ta’ala merahmati kita setiap saat, dan keindahan Ramadhan menuntun terus tumbuhnya rasa syukur kita sepanjang hayat, Subhanallah.”

“Alww. Alllahuumma aamiin.. semogga ampunan dan ridho Allah senantiasa melekat pada kita… maafin Indra juga ya Pak. Salam untuk keluarga.”

LIMA
Sms, 10.09.07, 10.28 wib

“Bapak… mau tanya ya. Mengapa seringkali sulit ridho pada ketetapan Allah padahal segalanya adalah yang terbaik menurutNya? Indra dah tau… orang yang waktu itu… blablabla… tidak ada blablabla… Sulit sekali bersiap kecewa, padahal sudah tau bahwa mungkin bukan yang terbaik dari Allah… doakan Indra ya Pak… mohon nasihatnya…”

“Tak ada nasihat, setiap insan dihadapkan ujian secara utuh yang difahami dirinya sendiri. Nikmati dengan rasa kekaguman ‘mengapa saya yang dihadapkan pada kesulitan ini?’ “

“Makasih ya, Pak. Apapun itu, saya berterima kasih pada Bapak… kalimat itu sudah cukup mendalam maknanya. Dan saya tau, akan ada kemudahan setelah kesulitan. Pasti.”


ENAM
Sms, 17.09.07, 21:45 wib

“Asswrwb, sejak pagi menjelang shalat asar hari pertama mengajar di USU Medan,
dan saat ini baru selesai tarawih berjamaah bersajadah pemberian anakku Indra yang insya Allah saya doakan selalu sholihah.
Saya bertarawih di masjid istana maimoon medan yang megah namun sarat dengan syarat ke’fana’an. Subhanallah”

“Wah… Bapak… aku jadi iriiii… Semopga bermanfaat ya Pak.
Tau gak pak, kenapa Indra kasih Bapak sajadah dan peci?
Supaya Bapak selalu ingat sama Allah… Selalu jadi padi. Makin berisi makin merunduk.
Dan selalu ingat bahwa seberapapun tinggi kita karena prestasi, jabatan, atau kekayaan, hanya Allah yang Maha Tinggi. Bapak hati-hati ya disana. Banyak doakan Indra…”

“Ya. kubayangkan pemilik masjid ini berkuasa di semenanjung Malaka sampai Sumatra Timur dan Sumatra Tengah, namun ‘siapa?’ yang mengenalnya sekarang, walaupun gelar-gelarnya menggentarkan. Kita hanya makhluk jangan mengandalkan makhluk…. Allahu akbar, salam hormat saya untuk ayah ibu dan saudara-saudara Indra. Wass”

***

*Pak GH adalah dosenku, juga pembimbing skripsiku. Bagiku, beliau bukanlah sekedar dosen semata-mata, tapi juga ayah, guru, penasihat, dan saudara seiman yang luar biasa.
Setiap orang di kampus agaknya sepakat jika salah satu expert statistik berusia 50-an tahun di fakultasku ini adalah orang yang sangat low profile dan rendah hati. Satu ciri yang begitu innate dari beliau.

Berdiskusi dengan Pak GH seperti menimba air di sumur yang tak pernah kering. Kata-kata bijak, pemikiran mendalam dan filosofis, juga nasihat yang begitu membekas, adalah anugerah yang diberikan Allah untuk beliau. apalagi kalau beliau sms, wahh... suka bikin terharu... :')

Pak GH, semoga Allah mengampuni dan meridhoi Bapak dunia-akhirat ya…




grb dari http://www.danheller.com/images/LatinAmerica/Cuba/Scenics/Slideshow/img27.html

Sep 17, 2007

Jalan2: Ke Toko Buku (Lagih)

bismillah...


ahad lalu jalan2 ke gramed lagi.
dan seperti biasa.... berkali2 ber-"waaahhh...wahhhh..."
melihat sekian banyak buku2 bagus.


udah niat tu kesana untuk beli buku.
pas mau nitipin tas...

"bu, dompetku ketinggalan bu...!" ujarku pada Fit, temenku.

"coba cek dulu..."
"iya. kartu atmnya ada di dompet... Argh... pasti dia ada di tas yang satunya..."

"yakin lo?"
"he-eh... gua pinjem duit yakkk... plissss..."*tampang memelas*

"yakin gak tu dompet ada dirumah..."

"yakin! banget! ntar gw ganti asap bu, transfer... yak yak? c'mon..."

"kalo kagak ada di rumah?"

"ya ga mungkinlah...gw yakin tu dompet ada di tas satunya! ayolah...gw udah sampe sini nih, besok2 males ke gramed lagi... pgn beli quantum ikhlas..." *makin melas*

"ya udah."
yeah... dan akhirnya si Fit bersedia menggesekkan kartu ATMnya buat nalangin aku.

"nih, quantum ikhlas. baca tuh yang bener..." kata Fit begitu sampai di lantai 3.
"yoi dah... aku ambil ini satu..."
lalu mataku beralih pada Pursuit of Happines.
"Ini bagus ya kayanya... aku mau ah..."

"aku dah nonton filmnya... bagus."

"btw lo mau beli berapa buku sih, In?" tanya Fit kemudian.

"ummm... banyak! kamu ada gak sekitar 200ribuan? mungkin segitu..."

"beli buku apaan aja lo?"
"mm...ya liat2 dulu..."

beralih lagi ke rak berikutnya.
wah, ada buku psikologi klinis!!!
tebel, man... tapi lengkap.
dan harganya... 200ribu gak pake embel-embel.
asyik juga nih buat bekalku masuk profesi psikologi klinis kelak.
kalau enggak pun, bermanfaat banget buat pengetahuan.
tapi entar2 aja ah...

next,
mario teguh.
sepertinya bagus.

"suka liat acara dia di tivi gak?" tanya Fit.

"enggak.. kelewatan mulu..."
"dia kalo ngomong pelan-pelan gitu, ga kayak trainer yang berapi-api... hebatnya, tu kata2 semuanya bermakna!"

"ohya? kerrennn..."

"120 ribu, bu.. beli gak ya..."

"terserah lo..."

"beli aja deh..." tanganku meraih satu.

misah sama fit.
dan aku beralih ke rak novel-novel.

eh... "5 cm"...
novel apaan nih...
anak muda... kegigihan... impian... idealisme... sptnya menarik!
ambil ahhh... *tumben2an gw ngelirik novel...biasanya acuh...*

aku celingak-celinguk.
si Fit kemana?


"oiy buuu... dimana lu? don't leave me alone... gw ga punya duit ni buat bayaaaar..."

sms delivered.
"males ah jalan-jalan. gw lagi duduk deket jendela..."

aku hampiri dia.
"yuk udah. bayar yuuukkkk..." aku mengerling penuh arti.
"berapa tuh? buku apa aja sih?"

"inii... quantum ikhlas... laskar pelangi... mario teguh... 5 cm... sama penghafal qur'an..."

"banyak amat..."

"300 ribu sekian... ada kan?"

"ya ada sihhh... tp pijitin punggung gw dulu neh..."
set dah... ni orang...
"iye tuhh...gw pijit... yuk ah bayar.."
dan bayarlah kami di kasir.
dan berpisah di tangga karena dia mau ngabisin waktu lagi nungguin jam 4 datang.


begitu sampai bawah...
astaga...
nomor tas-ku kan barengan sama si Fit.
Kartunya gimana donk… Masa naik ke lantai 3 lagi?

Akhirnya ku-sms dia, menanyakan nomor penitipan tas supaya aku bisa ambil tanpa harus memperlihatkan kartu penitipannya.

5 menit.
Kok gak dibalas2 sih… jangan2 tu bocah tidur lagi. Soalnya tadi dia sempet2nya tidur senderan di bangku. Kecapean kali…
Kutelpon hpnya.
Sekali.
Dua kali.
Hah…. Ga diangkat!

Beneran dah tu bocah ketiduran lagi.
Duh…

Akhirnya aku beranjak ke tempat penitipan tas, berharap si mas-masnya baik hati mau mengijinkan aku nyari sendiri dimana tasku berada.

Sampe sana…
“Gak bisa, mbak… nomornya kan kita gak tau…”
Hiyyah…

Nelpon Fit lagi. Kok gak dijawab2 sih…
Mulai BT.

“Halooo… halo…”
Diangkat tapi gak ada suaranya. Dua kali kaya gitu. Ngabis-ngabisin pulsa wae…
“Halo… iya nih aku ga bisa ngambil tas! Buruan sms-in nomornya yak!”
Berhasil juga.

Aku mencari-cari dari depan meja penitipan seperti orang linglung.
“Eh… itu dia tas saya mas!!! Iya bener yang ituuu…!”
Si mas diem aja dan sibuk melayani yang lain.
“Nomornya mana, mbak… takut salah…”
“Iya tapi itu tas saya… nomornya di atas sama temen saya, masa saya kudu naek lagi…”
“Iya tapi saya takut salah… soalnya kemaren2 kejadian…”
“Yaelah mas… jelas2 itu tas saya… beneran!”
Teteup gak dikasih.

Tiba-tibas sms masuk.
“210”, bunyi sms dari Fit.
“Nih, mas… beneran kan, ni nomornya, sama persis sama yang ituu…” kutunjukkan sms Fit ke si mas penjaga.
Masih aja cuek bebek tu orang ngelayanin yang lain.
“Mas… ini nih…” ujarku tak sabar.
Akhirnya dia mengambilkan.
“Bener gak yang ini, mbak… isinya apa?”
“Bener!!! Tuh ada qur’an, bla..bla…”
Si mas tersenyum iseng. Dan tampak senang.

“Ah lo ngerjain gua yak!!!” omelku.
Si mas terkekeh.
“Nyebelliiiin…” timpalku sambil ngeloyor pergi dan tertawa gemas.
Huh…
Tapi gapapa deh, itung2 pahala bikin orang seneng…

Aku pun melangkah pulang.
Dengan sennnnnanngg….
Membawa bungkusan.
Berisi buku-buku pilihan.
Heheheh…
Apaan sih.
Udah gitu doank cerita jalan2nya. Kapan2 lagi yak.
Sekian.
^_^


~bukunyaTambahBanyak...alhamdulillah...

Ketika Pudar dan Kemudian Cahaya


Bismillah…

Malam demi malam acap beralih tanpa pamit,
Dan terpekur masih jiwa ini dalam rumit.
Memahami apa adanya ia, seperti menjelajahi ruang tanpa rambu ataupun bentuk.
Kadang tunduk, tak jarang pula ia terpuruk.

Sudah jelas sebagian pertanda,
Bahwa panas dapat saja menjelma hujan tiba-tiba.
Dalam kecemasan yang masih mengira-ngira,
Cukuplah sirat pudarnya memberikan makna.

Masih saja,
kalap jiwa terhuyung menjejak realita.
Laksana naungan langit pada dunia, sejuknya awan selalu menjadi penawar kala mentari terlalu terik menyala. Tapi tidakkah cukup biru itu membentang, dan mengapa yang terlihat selalu kelebatan putih yang hanya singgah barang sebentar?

Muaramu seharusnya keabadian saja.
Bukan lagi melankolik masa, ataupun romantisme biasa.
Bukankah agung-Nya terlalu indah tuk tidak menjadi panglima?
Maka biar saja pudarnya jua menyemburatkan cahaya,
Dalam kisruh nan keruh, yang disebaliknya bersembunyi pendaran pelita.

Sudah.
Kembalimu adalah bentangan tangan hangat-Nya.
Dan terantukmu adalah uluran kasih-Nya.
Biarkan tetes-tetes khouf dan roja’ menjelma
dalam gemuruh hari yang sarat dengan Diri-Nya semata:
Setinggi-tinggi Cinta!!!


Tak ada nasihat, setiap insan dihadapkan ujian secara utuh yang difahami dirinya sendiri. Nikmati dengan rasa kekaguman, ‘mengapa saya yang dihadapkan pada kesulitan ini…?’ ”
(Pak GH, 10.09.07; 13:10 wib; dalamTatapGamangSaatHujanKianMelebatkanRinainya).

~bungkusDahTuhUrusan...enough,enough,enough.fuh...
Wed,14.09.07;10:42pm.
backsoundedBy: Sozo,Kitaro.


gbr dari http://www.syngenta.dk/da/cropprotection/products_services/insecticides/karate2.5WG/

Sep 15, 2007

Kenalkan…, Hehe…

Bismillah…

Eh…eh…, dunia…
Abangku udah rekaman album musik sama teman-teman band-nya!!!
Abcdefghijklmn…
Opqrstuvwxyz…
*Gak tau deh musti ngomong apa*
Pasalnya, what the…!!!

Harusnya aku sedih apa gembira sih? *emotional disorder (!?!?)*
Tapi lagunya bagus-bagus lho. Yaa… menurutku sih.
Suara Kak Ebi (vokalisnya) sangat berkarakter.
Satu hal yang menjadi daya jual seorang artis penyanyi (kata Helmi Yahya dalam Mamamia Indosiar *halahhh*).

Gimana donk… (gimana apanya, Indra?!).
Ya masalahnya aku khawatir aja sama gaya hidup para artis jaman sekarang. Bukannya mereka gak jauh-jauh dari drugs and free sex gitu ya?! Atau aku aja yang terlalu bercemas-cemas ria? Wajar donk… abang gue gitu lho. Lha kalo abangmu yang jadi abang gue pegimana coba? Pasti pada senewen juga deh…

Tapi jujur euy… suara kak Ebi teh bener-bener unik. Lagunya juga lumayan. Liriknya hmm… sounds optimism. Mainan keyboard mas-ku juga siplah…
*kasian kk sendiri gak dapet pujian, hehe…*

Coba kita simak lirik lagu “Bertahan” di bawah ini…

“…dan diriku/ semoga terus bertahan/
Dalam badai hidup ini…”

Atau juga “Memori”…

“…mungkin akan terasa perihnya/ dan tak satupun terulang/
hidup itu terlalu singkat/ terlalu berharga tuk ditangisi.
Aku akan berhenti cemas/ mencoba hentikan rindu…”

(gue banget gak sih yang ini…)

Tadinya aku punya strategi begini…
Tiap mas-ku latihan, aku intilin aja (ikutin terus maksudnyah). Dia sih boleh-boleh aja, tapi ntar kasian aku katanya, soalnya mereka latihan sampe malem bangetttt.
Jam setengah dua pagi baru sampe rumah, bow… Weleh-weleh…

Nah, maksudku kalau aku sering ikutan kan aku bisa akrab sama mereka. Kalau udah akrab, mereka bakal terbuka. Lagipula, asumsiku, mereka akan merasa gak enak kalau mau berbuat macem-macem, dimana aku dengan jilbab benderaku yang berkibar, ada di sekitar mereka. Lagipula sapa tau aku bisa jadi backsoundnya Kak Ebi (lho…koq jadi beginih…).
Heheh… numpang tenar dikitt…
(apa kata dunia kalo ada akhwat nge-backsound-in band pop gitu ya? *thinking gak penting!*)

Nah, itu baru satu.
Kedua, suruh aja mereka sering-sering main ke rumah. Trus kenal sama mamah, dan aku juga tentunya. Trus mereka tiap ada apa-apa selalu pamit sama mamah. Jadi kalau mau ngapa-ngapain, selalu sepengetahuan mamah dan aku.

Ketiga, keempat dan kelima, belum kepikiran.

Well, aku bener-bener pusing nih kalau disuruh ngeribetin ini *sapa suruh diribetin, indraaaa…*.
Ya gak gitu… maksudku, mau gak mau hal ini kudu dipikirin juga, bukan?
Yaa ayyuhalladziina aamanu, kuu anfusakum wa ahlikum naaro!!!
Jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka! (QS. At Tahrim : 6).
(nah lho, keluar deh ayatnya…makin stress kan gue -_-‘)

Apalagi mengingat kata-kata seseorang yang biasa bersentuhan dengan para pemakai, drugs itu biasanya tercandukan akibat perasaan solider dengan sesama teman.

Duh…
Bikin kerjaan wae.
Ada saran gak pada-pada euy???
Bantuin dunk!


Thurs14.09.07;11:47pm.
~YaAllah,lindungiMaskuYa…~


gbr dari http://www.whps.org/school/sedgwick/teacherpages/yachaninc/cyachanin.htm


Sep 14, 2007

Sebelum Cahaya

Kuteringat hati
Yang bertabur mimpi

Kemana kau pergi, cinta?

Perjalanan sunyi
Yang kau tempuh sendiri

Kuatkanlah hati!, cinta...

Ingatkah engkau kepada
Embun pagi bersahaja

Yang menemanimu
Sebelum cahaya

Ingatkah engkau kepada
Angin yang berhembus mesra
Yang kan membelaimu, cinta

Kekuatan hati
Yang berpegang janji
Genggamlah tanganku, cinta

Ku tak akan pergi
Meninggalkanmu sendiri
Temani hatimu, cinta

(Letto - Sebelum Cahaya)


Bismillah...

Kali ini berjalan di tengah keramaian, tetapi tetap saja tak bisa menghadirkan rasa nyaman. Riuh celoteh manusia, seperti dunia berbeda yang terpisah oleh dinding kukuh berkaca.

Terlihat, tapi tak bersuara.

Kadang harus teraduk-aduk lagi, dan sungguh tidak bisa menahan titik-titik mutiara yang tiba-tiba saja bergulir. Deras. Hanya tak tahan saja ia menahan bendungan rasa yang gejolaknya membentur-bentur dinding jiwa.
Rindu luar biasa...
Tapi tak bisa, atau tak boleh, berbuat apa-apa.

Barangkali memang beginilah jalan yang Ia tetapkan.
Seringkali disergap keterasingan.
Kesunyian.
Dan pada akhirnya mengubur sejuta harap yang, untuk dirasakan saja tak berani, apalagi ditanamkan dalam hati dan doa yang terlantunkan.

Benar.
Bukan lagi masanya membayangkan bagian bahagianya saja atau cuplik demi cuplik kenikmatan.
Tapi juga ba
gaimana memadupadankan beda, atau kebiasaan-kebiasaan yang saling bertentangan. Belum lagi berhadapan dengan derivat yang sama sekali tak dikenal, dengan segala karakteristik dan norma-norma.

Idealisme individu, haruskah terhambat jika kelak tak mendapat restunya? Dengan berbagai hal melekat yang belum tentu dapat diterima, harus ada pertimbangan-pertimbangan yang tidak lagi layak dipikirkan seorang diri saja.
Demi cita dan rencana masa depan yang telah dipersiapkan sedemikian rupa, rasa-rasanya tak sanggup membayangkan jika segalanya harus berhenti tiba-tiba.

Allaahumma...
Mengapa takut itu kini semakin membesar dan menghantui jiwa?
Siapkah?

Harus tunduk segala rupa selama itu berada dalam rel kebaikan dan taat pada-Nya. Tetapi, jika keras berbenturan dengan tegasnya, haruskah terkorbankan apa yang selama ini diperjuangkan sepenuh jiwa?

Gelisah ini harus hilang.
Tapi semakin kuat usaha menghapusnya, semakin kuat ia kembali datang.
Menjalin elektron di simpul-simpul saraf ingatan, menebar tanda tanya mahabesar:
Akankah merealita?

Gelap.
Gelap.
Gelap.

Terlalu dini menerka apa yang akan terjadi keesokan harinya, sementara baru memikirkan bagaimana jalannya saja sudah menaburkan gundah luar biasa.

***

Dan malam ini semakin hitam.
Sementara gerimis baru saja merintikkan basah.
Menyertai jiwa yang tersaruk
dalam langkah.

Meski binar lampu ibukota berkerlip seperti berusaha tersenyum membawa ceria,
gedung-gedung menjulang di antara hentian kendaraan di malam yang padat, mematung tanpa suara; sunyiku terpaku pula, masih, menatap langit yang kelam tanpa gemintang penghibur resah...

Harus berapa lama lagikah hamba menunggu jawab-Mu, Cinta?

...Jika Allah akan memberikan yang terbaik, maka mengapa harus takut kecewa?”
(Pak GH, 7Sept
‘07,diTemaramSoreYangSemakinMelahirkanCemasTakBerdasar...)

Perjalanan sunyi
Yang kau tempuh sendiri
KUATKANLAH HATI!!!!, cinta...”
~
Letto,makasihBanyakYaUntukLagunya...Cantik!~
Ahad,09.09.07,2
3:17wib


gbr dari web.mit.edu/cjoye/www/pics/,
http://frnchkisss0.tripod.com/
http://www.boolsite.net/images/wallpapers/Nature_Paysages/Fleurs/purple-flowers-10.html
www.artorganic.co.uk/gallery2.cfm


Sep 12, 2007

Welcome Romadhon...

bismillah...


laiknya mentari yang terus berputar di garis edar,
dan gunung-gemunung yang kukuh memaku bumi,
serta hujan pun kemarau yang bergantian datang,
semua bermuara pada satu kehendak yang padu:
tunduk.
dan semesti itu pulalah kerdil jiwa kita merunduk.

Maaf lahir-bathin atas segala kata tak berkenan, pikiran yag tersirat, juga perilaku yang tak pantas.
Semoga ampunan, ridho, serta segala keterbaikkan dari-Nya, menjadi anugerah sepanjang zaman.
Let's get a better romadhon!



gbr dari http://adzan101.blogspot.com/2007/09/ramadhan-bulan-kemenangan.html

Sep 11, 2007

Yang Muda, Yang Gak Dipercaya

Bismillah.

God...
Baru 1 kali ini training ngadapin trainee yang defensive dan sulit bersikap open mind.

Hosh...hosh... *kehabisan nafas*

Fa, rekanku, sejak awal sudah agak kesal karena tidak diberitahu sebelumnya oleh bosku bahwa partisipan sudah pernah mengikuti training yang sama sebanyak 2 kali. It means, tentu saja tujuan training besar kemungkinan tidak tercapai. Lagipula, untuk apa memberikan makanan sementara mereka sudah cukup kenyang?

Berbeda dengan Fa, aku tidak memusingkan hal tersebut. Lagi-lagi memang, masalah koordinasi dan komunikasi kami dengan ibu bos agaknya memang harus, kudu, wajib diperbaiki. Lepas dari itu aku menyikapi hari pertama dengan positif-positif aja. Bersyukur banget ketemu trainee yang cukup aktif. Jadi, walau mereka sudah bosan menerima materi yang sama sementara kita juga gak bisa mengubah atau menghentikannya, kupikir ya sudahlah... tak apa. Toh kita jadi makin kaya pengalaman dalam menghadapi orang yang beragam. Lagipula mereka dibekali pelatihan yang sama karena mereka terpilih sebagai sekolah yang akan menjadi pionir isu antibullying di sekolah dan kemudian akan memimpin workshop bagi 10 sekolah di sekitarnya. Jadi kami katakan pada mereka, ini pembekalan sebelum mereka mengadakan workshop beberapa bulan kemudian.

Tapi yang kami tidak sangka, sikap aktif mereka ternyata tidak selamanya positif.
Bayangin aja, baru juga mau masuk materi pertama, ada satu orang bapak yang terang-terangan nanya, “Mbak dan Mas lulus tahun berapa?” dengan nada merendahkan. Aku dan Fa pun menjawab apa adanya. Sebelum dicerocosi macam-macam, strateginya, kami sudah mengeluarkan ‘senjata’ di awal...

Kami memang masih muda, Bapak-Ibu. Justru itu, kali ini kami ingin banyak belajar dari Bapak-Ibu sekalian yang sudah banyak sekali pengalamannya. Jadi kita akan sharing banyak hal hari ini...”

Tapi tetap saja mereka menganggap sebelah mata.

Udah trainernya masih ‘piyik-piyik’, mereka juga udah pernah ngikut pelatihan ini 2 kali, ditambah ada salah satu diantara mereka bergelar S2, jadilah aku, Fa dan rekan2 trainer lainnya dipojokkan. Yang dibilang kami mengguruilah, semuanya serba normatiflah, mereka udah tau semualah, merasa gak berguna ngikut pelatihan kamilah, macem-macem...

Menghadapi itu, di hari pertama dan kedua, aku dan Fa masih bisa bersikap biasa. Dimana-mana yang namanya orang tua emang gak suka diajarin sama anak yang lebih muda, bukan? So, we think it’s normal.

Tapi ternyata, Odenk, teman kami yang mengobservasi dan membantu pelatihan itu, mengatakan bahwa para trainee tidak menghargai dan tidak respek terhadapku. “Kalau trainer gak direspek, tujuan pelatihan gak akan sampai dan gak ada gunanya kita men-train mereka,” begitu ujarnya.

Tambahan lagi, “Gak perlu tuh kita merendah-rendah dihadapan mereka. Artinya, kalau memang ada partisipan yang kurang menghargai, akui aja kekurangan kita dimana, tapi gak perlu terlalu merendah. Lagian emang ada kok orang-orang yang arogan dan gak mau ngedengerin kita. Nah, orang kayak gitu cukup ditanggapin dengan ‘kalau menurut Bapak, saya kurang dalam hal ini dan itu, kira-kira menurut Bapak baiknya gimana? Atau Bapak punya solusi dan saran mungkin, supaya saya juga bisa belajar agar besok-besok lebih baik lagi?’, gitu....”

Kalau berhadapan dengan Bapak S2 yang satu itu, aku malah ketawa dalam hati. Bapak itu dikenal oleh teman-temannya sesama guru dan siswa, sebagai guru yang malas mengajar, jarang masuk, dan kalaupun datang ke kelas, lebih sering ketiduran. Bahkan sering juga diledek rekan-rekannya pada saat training.

Jadi, analisaku, Bapak itu begitu cerewetnya mengkritisi kami hanya untuk menutupi kekurangannya. So ketika dia menyerang begini-begitu, aku iya-kan aja supaya dia puas. Apalagi waktu dia nyeletuk,
Konsep yang seperti itu tidak ada dan tidak bisa dilakukan sepenuhnya...”
Dan aku dengan sigap mengembalikan kepada beliau,
“Sehingga seharusnya, Pak...?”
Lalu dia mengatupkan mulutnya sebentar dan baru ngomong lagi.
Huahahaha... puas banget gua... kena batunya kan... ^_^
(harusnya sih gak boleh gitu ya... parah banget nih aku... positifnya belum sungguh2
!).

Lanjut...
Karena Odenk emang cukup berpengalaman dalam dunia training, aku membenarkan kata-katanya. Agak nyolot sih emang... tapi di hari pertama dan kedua itu aku berusaha bersikap biasa aja, walau jadi agak grogi juga.

Nah, hari ketiga ini... begitu diserang lagi, aku jadi agak-agak jiper juga.
Seorang ibu yang gak kalah frontal menegasikan setiap pernyataanku, berujar dengan gaya ‘menguji’,
“Apa yang Mbak terangin itu sih dunia maya semua... ideal, bagus-bagus... trus kalau gak ada yang baru, percuma donk saya ikut pelatihan ini..”.
(Padahal Fa udah bilang di hari sebelumnya bahwa mengejar sesuatu yang baik emang sulit, nyaris mustahil. Makanya sama-sama belajar....)

Lalu aku bilang, “Oke, kalaupun apa yang kami sampaikan lebih tampak seperti ‘dunia maya’ (normatif dan ideal abis –red), dan bapak/ibu sulit menerima, yang jelas kami hanya mencoba memberikan yang terbaik yang kami bisa lakukan... kita sama-sama belajar aja”.

Eh, nyaut lagi dia...
“Yah... diplomatis banget... ngambekk...”
Si Bapak S2 itu juga nimpalin, “Bela diri ya...”
Dan aku tetap tersenyum. “Bela diri? Wah, saya gak bisa pencak silat, pak...”, lalu dengan santai beralih ke materi selanjutnya.

Ver (rekanku yang mengobservasi kami hari itu) menganggap aku dan Fa begitu sabar menghadapi mereka. Soalnya kata dia, kalau dia jadi trainer hari itu, mungkin udah gak tau gimana menghadapinya. Padahal aku nanggapin seperti itu tadi juga karena udah bingung dan speechless mau ngomong apa lagi. Antara bete karena respon mereka negatif terus, gemes, plus agak-agak down juga diserang melulu.

Tapi biar gimana-gimana, sejahat apapun para partisipan sama kami, tetep aja kami harus jaga emosi dan penampilan di hadapan mereka. Bersikap salah sedikit aja, yang tercoreng mukanya adalah lembaga kami. Jadi, senantiasa tersenyum dan bersikap tenang harus bener-bener diperhatikan saat berdiri di depan. Yah, kalau gak ngamalin apa yang diserukan berarti gak punya integritas deh kite...

Hiyuhhh... berat kan jadi trainer...

Capek juga sih. Mending kalau fisik doang yang capek, itu masih wajar. Ini udah fisik lelah, harus makan ati pula... padahal kalau mau itung-itungan, harusnya yang ngerasa rugi ya gue; aku dan teman-teman trainer lainnya. Jelas-jelas mereka dapet pelatihan ini gratis. Lha kita udah jauh-jauh dateng, berniat memberi dan mengajak pada kebaikan, malah diperlakukan seperti itu. Tapi bener-bener deh, ujian keikhlasan banget. Waktu aku nanggapin ibu-ibu itu diatas, pengen banget bilang, “Yang jelas saya berada disini juga bukan karena Ibu, tapi karena Allah!”.

Ugh...

Temen-temen observer yang lain, Op dan Ikyu, juga sama gemasnya. Karena mereka duduk mengobservasi di belakang, mereka gak bisa berbuat apa-apa. Lagipula mereka juga masih mahasiswa dan merasa lebih gak berani lagi.

Akhirnya selama itu kami berulang-ulang saling menguatkan satu sama lain,
“Hayo...mau jadi kerang rebus atau kerang mutiara??”
Filosofinya, kerang rebus itu melalui proses yang tidak sulit dan akhirnya dijual dengan murah. Sementara kerang mutiara harus menjalani masa-masa sulit sebelum dirinya saat ini, membungkus kepedihan terkena pasir dan bersabar, sehingga pada akhirnya bernilai lebih tinggi. (Btw makasih banget buat Mas Jamil Azzaini yang udah nyeritain kisah dan filosofi ini kemana-mana :))

So, setiap kami merasa lemah, selalu deh, berebutan ngomong...
Kerang rebus atau kerang mutiara????”
Kerang mutiara donk!!!”
Dan kemudian kami terhibur lagi, tersenyum lagi, serta sejenak melupakan ketidaknyamanan yang ada.

Begitu perjalanan pulang, kami bercanda-canda sambil ngebahas training yang sudah lewat. Berhaha-hihi mentertawakan kekonyolan, ngomentarin ini-itu, saling cela, dst dst.

Buat aku pribadi, aku bersyukur bisa berada di tengah rekan-rekan yang solid dan menyenangkan seperti ini. Kalau sudah lelah, rasanya cuma mereka yang bisa ngertiin karena sama-sama tau gimana capek dan penatnya. Jadi empatinya gede banget. Fa juga bilang, ini baru awal. Dan mungkin kedepan akan ada tantangan yang lebih berat.

Hmh...
Seburuk apapun proses training yang kami lakukan, rasa-rasanya memang harus terus berpikir positif. Kan belajar dari pengalaman. Lagipula jam terbang yang banyak kami yakini akan membuat kami semakin terampil berhadapan dengan berbagai tipe orang. Jadi ya... ini memang hal biasa yang justru jadi pembelajaran buat kita semua.

Okeh! Siap menghadapi hari-hari berikutnya dengan tantangan baru! Masih ada sekolah2 lain, proyek dengan Shell (kalo jadi), Nias (juga kalo jadi), dst dst. Padat pisan euy...

Bismillah lah... here we come...Insya Allah!

***

begitu cerita ini diposting, training kami udah selesai. dan kami banyak banget ngobrol sm beberapa orang guru, termasuk si ibu nan frontal tea. ketauan banget katanya kalo aku down dicela2 dia.. gak kaya Fa yang udah dikondisioning. ya iyalah...ujug2 baru masuk gue udah dipojokin, jujuju...blablabla..bliblibli... gmn ga jiper... -_-' tapi aku piss lah sama beliau. asik kok orangnya. cuma yaaa... agak2 nyelekit, tajam, dan tepat sasaran serta ga liat2 sikon aja. hehe...

tp actually dia cm pgn jadi 'devil's advocate' training itu. soalnya dia liat guru2 pada ga kritis sama wacana yg kami sampaikan. nelen doank, he-eh he-eh, padahal hasil diskusi2 peserta masih abstrak, dan mereka ga bisa mengkonstruksikan hal tersebut dalam konsep yg lebih konkrit operasional.


sungguh, bersyukur banget dapet banyak pelajaran untuk jadi lebih baik lagi besok2. bener deh, kalau selalu positif segalanya jadi ringan (ehm, indraaa...)
hehe... ya kan aku jg masih belajar... *dudududu...*

sedih juga ngeliat wajah SMA itu... skarang aku dan Fa lagi berusaha bikin follow upnya. mudah2an aja bisa merubah kondisi dengan ikhtiar yang sederhana ini. aamiin...

Saturday+Tuesday,10/11.09.07:01.30am+10.15pm.

gbrnya dari http://www.scan.ncl.ac.uk/navigation/volunteertraining.html


Sep 8, 2007

Genuin, donk...

Bismillah...

Aku nyaris tidak percaya bahwa aku memiliki mereka.
Benarkah?
Atau... masihkah?

Seringkali ‘genuineness’ menjadi barang langka bagiku, extremely akhir-akhir ini. entah apa penyebabnya. apakah karena aku begitu berharap semua orang bersikap baik selayaknya aku berusaha terhadap mereka? apakah karena aku terlalu naif melihat orang dari sudut pandang positive psychology dimana semua manusia baik adanya?

Seperti gua gelap yang tak berujung pangkal, sulit sekali ditemukan cahaya. Pada akhirnya, berulang kali ramah-tamah, sikap welcome nan hangat, juga perhatian yang tumpah-ruah, seperti topeng yang menutupi berbagai keaslian yang tiba-tiba muncul di belakang: gunjingan, celotehan, penjelek-jelekkan, pencampakkan, dan sebagainya.
Atau aku aja yang terlalu berlebihan berharap bahwa setiap orang baik dan menafikan keburukan yang mutlak ada?

Tapi pertanyaannya, kenapa harus bermuka dua?????
Bukankah akan lebih fair jika sejak awal menunjukkan sikap ‘tidak suka lalu menjaga jarak’ daripada ‘hangat dengan make-up’? bukankah akan lebih tidak menyakitkan jika sejak pertama, menampakkan ‘hubungan datar’ dan bukan ‘sikap bersahabat yang direkayasa’?

Tak ubah serigala yang menyeringai di balik muka kelincinya. Menikam belati dari belakang, sementara tangan satunya menyodorkan semangkuk sup panas pemulih flu dan demam.

BE-DA.

Begitu tersingkap topeng di muka, ketulusan selama ini diakhiri dengan besarnya tanda tanya: seperti apa kalian yang sesungguhnya???

Argggghh... GAK SUKA!!! >:((

Duh... Positif dunk, jiwa...
Positif!!!!


-genuinePeople,whereAreYou?!?!

gbr dari http://www.geocities.com/two_faces_of_oaxaca/2_faces-francais.html