Sep 4, 2006

Jalan-jalan: Ke Toko Buku

Bismillah.

2 hari ini aku jalan-jalan ke toko buku, Gramedia Matraman dan Kwitang. Keliyengan nyari buku “Assalamu’alaikum: Islam itu Agama Perlawanan“ buat kado temen (btw, Aresto, dikau beli dimana sih???).
Waktu itu udah cari ke Gramed Depok, tapi kata mba-mbanya dah ditarik dari peredaran, entah kenapa. Di toko emperan kampus juga gak ada. Di Gramedia Matraman, dah kosong sejak bulan Juni. Duh! Kalo di Gramed yang gede gini aja gak ada, musti nyari kemana lagi nih!

Di Gramed sempet baca-baca beberapa buku. Mumpung belum ada larangan membaca disana…hehe…

Tapi parah betul ya, sekarang banyak banget buku-buku keren! (Kok parah betul sih…ya bagus donk…-_-‘). Maksudnya parah banget karena aku cuma bisa ngeliatin tu buku dan gak bisa beli…hehe…^_^
Apalagi buku2 manajemen, motivasi dan self-development. Dah kaya jamur gitu, keluar gak berenti-berenti. Buku-buku training dalam dan luar negeri juga banyak. Hmmm....trainer sekarang banyak juga ya. Dari manajemen dan psikologi, agak (atau sangat?!) beririsan. So, how to be a good trainer with my psychology background?!?! Hmh…Yang ini dibahas kapan-kapan ajalah.

Buku-buku semi-ilmiah macam Da Vinci Code, Malaikat dan Iblis, Injil Yudas, dan sejenisnya itu juga semakin banyak. Penelanjangan agama? Hehe…bahasa yang cukup ekstrim. Apapun itu, buku-buku macam ini laris maniiiiss....kayak gorengan. Tapi aku kok gak tertarik ya?!

Buku-buku islam apalagi. Dari yang untuk anak-anak, remaja, ibu-ibu, orangtua… dari yang ringan, berat,
perihal doa-doa, motivasi diri, nikah, kiamat, laa tahzan, dan “laa-laa…” lainnya, siroh sahabat, fiqih, shalahuddin al ayubi (oh…my hero!)

Haaahh...*geleng-geleng*...
Ampun dah...
Banyak amatttt….
Beneran cuma bisa megang-megang dan pengen doang!

Akhirnya cuma window shopping ke bagian stationery dan beli satu buku :
“Menuju Puncak Teladan Jihad Generasi Pertama Islam” karya Dr. Aidh Al Qarni.
Subhaanalloh deh penulis yang satu ini, produktif nian…ck..ck..ck…
Berhubung pengen memotivasi jiwa supaya ruhul jihadnya tidak melemah, jadinya kubeli buku ini (disamping harganya juga relatif lebih murah dibanding yang lain *_* ).

Oya, disana juga ketemu beberapa anak kecil yang lagi jalan-jalan sama mama-papanya. Wah, jadi inget kebiasaan masa kecil dulu. Tiap minggu aku diajak Bapak jalan-jalan ke Gramed sini untuk baca-baca. Dan Bapak pasti membawa aku ke rak cerita-cerita rakyat Indonesia. Gak tau kenapa, Bapak demen banget sama cerita-cerita rakyat itu. Dan palllllling anttttiii sama yang namanya komik. Gak mendidik, katanya. Padahal aku dulu juga pengen ikutan baca Candy-candy, serial si cantik, dan lain-lain, seperti kebanyakan anak seusiaku. Kalau aku ketahuan baca komik, wahhh…beliau langsung mengerutkan kening, mengambilnya dari tanganku dan berkata, “Buku apa sih ini, Indra?” dengan raut muka tak suka. So, koleksiku waktu kecil gak jauh-jauh dari kisah si Timun Emas, Roro Jonggrang, Danau Toba, Sangkuriang, dan sebagainya. Ada kali satu kardus, tapi sekarang udah gak tau kemana.
Kalo inget masa kecil ini...hmmmh....bahagia sekali. Makanya pas kemarin jalan ke Gramedia sendirian, aku tiba-tiba kangen gandengan sama Bapak :’(

Oya, dulu aku dan kakakku juga buka perpustakaan kecil di depan rumah. Kami waktu itu kerjasama sama anak tetangga yang seumuran. Tepat dibawah pohon jambu nan rindang, kami menggelar tikar di halaman rumah dan menata buku-buku yang kami punya. Biasanya habis pulang sekolah kami membuka perpustakaan kecil. Kalau haus, kami tinggal ambil minum dan makanan kecil di rumah. Jadi mirip pesta kebun ^_^.
Tapi biasanya mamah suka teriak dari salon (mamah buka salon di rumah, di garasi. Jadi kalau kami nyewain buku di depan rumah, keliatan dari salonnya dan mamah mengawasi dari sana). Peringatannya berkisar antara “hati-hati ulat bulu,“, atau “Ayo pada tidur siang“ dan semacamnya. Hahaha...jadi lucu kalo inget itu. Soalnya aku sebel banget kalo disuruh tidur siang. Jelas-jelas lagi asyik main. Anak-anak yang lain aja gak disuruh tidur siang... Denger-denger sih tidur siang supaya gemuk dan gak capek. Kenapa ya, orangtua seneng banget sama anak yang gendut?

Tapi aku juga suka siiih.... Anak yang gendut itu soalnya lucu...pipinya gembilll... jadi ketika aku ketemu sama anak kecil yang gendut, biasanya aku belai kepalanya dan pipinya kucuwil, “Iiih....kamu lucu banget siiiihhh....“.
Sama kayak kemarin di Gramed pas ketemu anak kecil yang gendut. Aku cuwil ajah pipinya yang montok. Untung gak diomelin mamanya. Kalo boleh juga udah mau kubawa pulang tuh... Hehe ^_^

Setelah agak desperate karena gak nemu buku yang kucari, akhirnya Ahad siang aku jalan ke Kwitang. Alternatif yang bagus untuk yang kantongnya pas-pasan. Disini kita bisa beli buku-buku baru dengan harga miring. Mau buku pelajaran, buku kuliah, sampe buku-buku umum dan agama, semuanya ada. Asal pinter nawar aja, insya allah bisa dapet buku baru nan kinclong dengan diskon 10-20%. Tapi kalo nyari yang bekas juga ada sih...

Sampe sana, mataku langsung tertumbuk pada buku “For God and Country, James Yee“. Waa....mauuu!
Tapi harganya 60 ribuan. Beli gak ya... tidak mendesak siih... tapi...
Ah, liat-liat aja dulu. Ayo Indra, kamu harus cari yang lebih dibutuhkan.

Berulang kali aku menyodorkan kertas bertuliskan judul buku “Assalamu’alaikum: Islam itu Agama Perlawanan“. Tapi tiap kali abang-abang itu ditanya, jawabannya selalu “Gak ada, Neng...“ atau gelengan kepala.
Yang lebih unik lagi pas nanya ke salah satu abang.
Komentarnya...
“Ini buku kiri ya?“
“Mm...sepertinya begitu...Gak tau juga sih...“
“Wah, saya gak jual buku beginian. Merusak. Enggak deh.”
Aku cuma tersenyum dan menggumam dalam hati.
Merusak?
How can you judge something even you don’t ever see and know how the cover is? (bener ga ya, grammarnya?!)
Ada-ada aja si Abang. Lagian namanya buku kan ilmu, pengetahuan. Masalah ideology mah kalo gak suka ya terserah aja. Justru, mengutip Anis Matta, kita perlu tahu pemikiran orang lain supaya bisa melihat bagaimana kekurangan kita, kelebihan mereka, meng-compare-nya kemudian menyarikan hal-hal yang kita anggap baik-baik saja.

Tapi mungkin abang itu khawatir menyebarkan pemikiran yang ia kurang sreg dengannya. It’s oke… aku cari lagi ke tempat lain. Cuma agak geli aja tadi. Pasalnya aku yakin tu abang bahkan belum liat covernya, tapi dah bilang kalo buku itu merusak. Hehehe…

20 menit pertama gak ketemu, akhirnya mampir ke Gunung Agung. Langsung cek di katalog. Data tidak ada! Hahhh....ini buku ajaib amat ya. Dicari kemana-mana kagak ada!
Aku bersikukuh nyari buku itu dari kemarin-kemarin, soalnya aku yakin temenku itu dah membaca banyak literatur islam, jadi ada baiknya aku berikan buku lain yang bisa memperluas wacana pemikirannya.

1 jam berkeliling. Akhirnya ku telepon.
“lagi di Kwitang neh... Bukunya gak ada...kemarin di Gramed juga gak ada. Gimana donk?? Buku yang lain aja?“
Sebenarnya beliau tidak memaksa. Dan tidak ingin aku memaksakan diri. Tapi kupikir aku sudah berjanji. Jadi yasudah lah...
Akhirnya pilihan jatuh pada “Untukmu Kader Dakwah“, Rahmat Abdullah.
(Halahh....gak jauh-jauh juga akhirnya... >_<)
Tapi gapapa. Ini juga buku bagus. Sarat makna dan hikmah. Mudah-mudahan kapan-kapan bisa share sebagian isinya disini.

Dua jam berkutat di antara buku-buku, aku memutuskan untuk pulang.
Lapar dan haus sekali. Tapi...mataku mengerling sesuatu.
Buku itu lagi! James Yee!

Beli....enggak....beli....enggak...
Beli!

“45 ribu ya Mba...“
“Pas modal, Mba...tambahin 2 ribu deh...“
“Yah....nanggung amat...45 aja. Saya beli deh, beneran...“
“Ya udah..“

Yeahh....I got you, Mr. James Yee! eh salah...buku ttg James Yee maksudnya :)
Alhamdulillah... Semoga bukan investasi yang sia-sia. Karena aku selalu yakin, buku itu adalah harta yang sangat bernilai.

jadilah hari ini aku memborong 5 bukuuuu....
kemaruk amat yah...
tapi gapapa. soalnya aku baru aja nemu quotes keren dari milis komunitas antimalas. begini bunyinya:

"Ketika kamu menjual buku kepada seseorang, kamu tak menjual sebuah
benda seberat 12 ons yang terdiri atas kertas, tinta, dan lem. Kamu
telah menjual untuknya sebuah hidup baru." (Morley).

Nah, kan.
Makanya, gak rugi deh punya buku banyak-banyak. Asal dibaca aja yah. Jangan dikoleksi doank.
Oke deh, selamat membaca! ^_^

10 komentar:

Awan Diga Aristo said...

wow... panjang betul tulisan kali ini :D

eh, sy pernah liat buku ituuu... udah lama tapi :D
btw, kok ada "assalamu'alaikum"-nya sih?? perasaan judulnya "islam itu agama perlawanan" doang deh? (ato sy yang salah liat ya??)

fathy said...

to awan :
panjang???? yakiinnn...? bukannya masih lebih panjang tulisan dikau yah, k? ^_^ gapapa, yg penting enak dibaca dan perlu (baca:bermanfaat)(ky tempo):P

fathy said...

aku baca sinopsis buku itu di blognya aresto (klik di link-ku). judulnya emang gitu, ada assalamu'alaikum-nya (apa aku slh baca ya?). emang liat dimana? mau donk ditunjukkin...(apalagi dibeliin:P)

Anonymous said...

mbak, tanyain temennya dunk, dapet dimana itu buku? or, fotokopi yuk?
aku juga mauuuuu.....
gapapa dunk artikel panjang, ikut jalan2 ke beberapa toko buku kan?
dan belajar nawar...

keep writing,

fathy said...

http://www.tabulas.com/~aresto/2005/12/

ini sinopsis buku "Assalamu'alaikum: Islam itu Agama Perlawanan", versi Aresto.
wah, resto...lo jadi gw promosiin gini :P

ayo kita cari bukunyaa..klo dah nemu duluan, bilang2 yak :)

Awan Diga Aristo said...

assalamu'alaikum wr wb...

yap, nulis panjang emang gapapa... dan memang benar, tulisan sy lebih panjang :D

sy dulu ngeliatnya di pameran buku di bandung, di standnya penerbit2 dari yogya gitu... tadinya pengen beli sih (dulu), tp karena lagi nyari buku laen dan duit pas-pasan, ga jadi deh... jadi nyesel ga beli setelah baca resensi temenmu itu :((

btw, kayanya buku2 yang beredar di jkt-bdg sama yang beredar di yogya banyak jauh beda ya?? banyak buku2 terbitan yogya yang ga beredar disini. kalopun ada, di tempat2 tertentu aja.

eh, iya ga sih??

(yang kelimpungan nyari muqodimahnya ibdu khaldun di jkt-bdg, pdhl katanya kalo di yogya buku itu betebaran dimana-mana...)

fathy said...

to awan : ga tau juga ya...blm pernah ke jogja sih. tp kalo di jkt mah coba cari ke Kwitang-Senen ajah, toko buku kaki lima. disitu lumayan lengkap dan bisa nawar.

fadil said...

buku - tidur siang - nyubit anak gendut - buku lagi... mo pinjem dunk buku James Yee-nya...:)

yoyok said...

huhuhu..Eko Prasetyo emang tob

nyari buku seri miskin dan dilarang sekolah juga mulai susah...hiks

mosok harus ke Yogya nyarinya ?
nitip yah :p

ifat said...

coba di inibuku.com, mungkin masih ada stok.